Senin, Februari 26, 2024

Bikin Paham! Bunga Majemuk Adalah Istilah Di Keuangan, Nih Rumus dan Contoh Soalnya

Must Read
Tolong Kasih Bintang Penilaian. Terima kasih.

Yo, kali ini kita mau ngobrolin tentang jawaban soal Bunga Majemuk, guys.

Nah, Bunga Majemuk itu istilah buat perhitungan bunga yang didasarkan sama jumlah pokok awal ditambah akumulasi bunga dari periode sebelumnya.

Bagi kalian yang lagi nyari jawaban soal Bunga Majemuk, stay tuned ya.

Definisi Bunga Majemuk

Nih, diambil dari e-Modul Matematika Kelas XI oleh Rini Purnamawati, yang diterbitin sama Kemdikbud, bunga majemuk itu bunganya nggak cuma dari uang yang kita tabung, tapi juga dari bunganya sendiri.

Gak cuma buat simpanan, bunga majemuk juga berlaku buat produk pinjaman, guys.

Modal/utang di periode berikutnya itu adalah modal/utang di periode sebelumnya ditambah bunga.

Misalnya, modal tahun pertama Rp 100 ribu dapet bunga 10%, atau Rp 10 ribu. Nah, modal tahun kedua jadi bukan lagi Rp 100 ribu, tapi Rp 110 ribu. Gitu terus, bro.

Mayoritas produk simpanan di bank pakai bunga majemuk.

Produk investasi juga nggak ketinggalan pake jenis bunga ini.

Terus, buat produk pinjaman, banyak yang menerapkan bunga majemuk, terutama buat produk dengan tenor bertahun-tahun.

Bedalah dengan bunga tunggal, guys.

Bunga tunggal itu cuma buat sejumlah uang yang kita tabungkan.

Jadi, modal di periode pertama, kedua, ketiga, dan seterusnya bakalan tetep sama.

Beberapa produk yang pakai bunga tunggal antara lain deposito (yang nggak otomatis), obligasi ritel, dan sukuk.

Rumus Menghitung Bunga Majemuk

Buat paham soal bunga majemuk, kita lihat penghitungan ini, guys.

Contohnya, Pak Mahmud nabung Rp 10 juta di Bank BOS yang kasih bunga majemuk 4% per tahun.

– Modal tahun ke-1: Rp 10.000.000 dapet bunga Rp 400.000
– Modal tahun ke-2: Rp 10.400.000 dapet bunga Rp 416.000
– Modal tahun ke-3: Rp 10.816.000 dapet bunga Rp 432.640
– Modal tahun ke-4: Rp 11.248.640 dapet bunga Rp 449.945
– Modal tahun ke-5: Rp 11.698.585 dapet bunga Rp 467.943
– Setelah tahun ke-5, Pak Mahmud dapet uang Rp 12.166.528

Rumus matematisnya gini:

Na = M (1 + i)n

Keterangan:

Na: nilai akhir
M: modal awal
i: besar bunga yang ditulis secara desimal (5% = 0,05)
n: jangka waktu

Contoh Soal Bunga Majemuk

Supaya lebih paham, simak contoh-contoh berikut, guys.

Modal Rp 100.000 diinvestasikan selama 5 tahun dengan bunga majemuk 5% per tahun. Berapa nilai akhir dana yang didapat?

Diketahui:

M = 100.000
i = 5% atau 0,05
n = 5 tahun

Jawab:

Na = M (1 + i)n
Na = 100.000 (1 + 0,05)5
Na = 100.000 (1,276)
Na = Rp 127.600

Contoh 2

Roki beli mobil Rp 50 juta dengan kredit bunga majemuk 7% per tahun, dicicil selama 3 tahun. Harga mobil setelah ditambah bunga dan cicilan per bulan apa?

Diketahui:

M = 50.000.000
i = 7% atau 0,07
n = 3 tahun

Jawab:

Na = M (1 + i)n
Na = 50.000.000 (1 + 0,07)3
Na = 50.000.000 (1,225)
Na = 61.250.000

Jadi, cicilan per bulan Rp 61.250.000 dibagi 36 bulan, yaitu Rp 1.701.388,88 per bulan.

Nah, gitu deh penjelasan lengkap soal bunga majemuk, dari definisi, rumus sampe cara menghitungnya, plus contoh soalnya.

Semoga bermanfaat, teman-teman!

------

Info Viral Gabung di Channel WHATSAPP kami atau di Google News

Berlangganan Info Menarik Kami

Silahkan subscribe email anda! Jangan lewatkan, hanya artikel dan tips menarik yang akan kami kirimkan ke Anda

Latest

Senin Anti Bucin! Nih Kode Redeem FF Terbaru 26 Februari 2024, Dapatkan Hadiah Emote dan Skin Unik!

Hai, survivor Free Fire! Buat elo yang lagi anti bucin di Senin ini, ada kabar gembira nih! Garena ngeluarin...

More Articles Like This

Favorite Post